Tuesday, 15 November 2016

CERPEN SERIES : BUKAN CINTA MAKEOEVR (3)




              Langkah kaki Aina yang laju membuatkan Nia terpaksa berlari mengejar bakal adik iparnya itu. Nia tahu Aina geram disebabkan hal tadi.

              “Aina..tunggulah akak” panggil Nia. Nia teruskan langkah untuk mengejar Aina yang berada dihadapannya. Disebabkan tidak berhati-hati dan tersilap langkah membuatkan Nia jatuh tersembam di tanah.

             “Aduhhh” suara Nia yang mengaduh membuatkan Aina berpaling ke arah Nia. Dengan segera dia mendapatkan Nia yang terkial-kial untuk bangun.

             “Akak..macam mana boleh jatuh ni” tanya Aina.

             “Aina lah ni. Laju sangat jalannya. Penat akak kerja. Taulah marah pun pun tapi janganlah tinggalkan akak” rungut Nia.

             “Sorry akak. Aina geram dengan mangkuk dua orang tu” Aina membantu Nia bangun dan mengangkat barang-barang yang telah jatuh.

             “Nia, Aina kenapa ni. Adam nampak Nia jatuh dari jauh tadi. Macam mana boleh jatuh” soal Adam pula.

             Aina malas mahu menjawab soalan abangnya. Dia masih marah dengan sikap Adam sebentar tadi.

             “Aina jalan dulu. Tunggu kat kereta.” Ujar Aina kepada Nia tanpa menoleh sedikit pun kepada Adam. Nasib sahaja kunci kereta Adam ada padanya disebabkan dia terlupa mengambil telefon bimbit di dalam kereta ketika mereka sudah melangkah masuk ke pusat membeli belah itu
.
             “Errr..errr..Aina tunggu akak”Nia juga ingin mengikuti langkah Aina tetapi lengannya di tarik oleh Adam.

             “Nia.. Adam tanya Nia kan macam mana boleh jatuh tadi. Kenapa tak hati-hati” Nia malas mahu bercakap dengan Adam. Ikutkan hati mahu je dia lari cepat-cepat dari situ.

              “Dah jatuh nak buat macam mana. Mana boleh elak. Dah ditakdirkan boleh jatuh kat sini. Kalau Nia tau awal-awal bolehlah elak daripada jatuh tersembam kat sini.” Mendalam maksud Nia. Dia bergerak meninggalkan Adam.

               Adam yakin. Nia mesti terasa dengan sikapnya tadi yang merenung bekas kekasihnya. Langkah Nia diikuti dan barang-barang ditangan Nia diambil.

              “Meh sini Adam tolong bawakan barang”

             “Kenapa ni. Marah Adam eh. Adam mintak maaf okay. Nia masam-masam macam buat Adam tak tenanglah. Cuba senyum sikit dekat bakal suami Nia ni.” Ujar Adam ingin melihat reaksi Nia.

            “Whatever” kata Nia. Dia terus memboloskan diri ke dalam kereta milik Adam. Aina sudah duduk terlebih dahulu di tempat duduk belakang. Ikutkan hati nak saja dia turut duduk di belakang dan membiarkan Adam berseorangan di hadapan.

              Adam risau jika Nia marahkan dirinya. Dia segera mengikuti langkah tunang kesayangan memasuki ke dalam kereta setelah meletakkan semua barang-barang yang dibeli ke dalam bonet kereta.

             “Nak pergi mana-mana tak lepas ni ?” tanya Adam setelah memandu kereta. Dia bertanyakan kepada Aina dan Nia. Adik dan tunangnya masing-masing mendiamkan diri setelah masuk ke dalam kereta. Ditanya baru hendak menjawab.

             “Tak”jawab Aina sepatah.

             “Tak jugak. Balik terus jelah ”ujar Nia pula.

             “Tak nak makan dulu  ke. Jom lah kita makan dulu. Nia teman Adam boleh. Aina pun jom lah sekali teman abang”

             “Yalah.”jawab Aina dan Nia serentak. Tidak sampai hati pula mahu menolak permintaan Adam.

             Adam tersenyum puas. Dia mempercepatkan kereta menuju ke kawasan tempat makan kegemarannya.

…………………………………………………..



             Mereka sampai lima belas minit kemudian. Adam dan Nia mengambil tempat duduk manakala Aina menuju ke toilet terlebih dahulu.

              “Sayang nak apa ?” soal Adam.

              “Apa-apa jelah. Orderlah sekali untuk Aina. Dia suruh.” Jawab Nia sambil lewa. Dia terus menekan-nekan skrin di telefon bimbitnya. Tidak terasa mahu melayan Adam.

               “Mana Adam tahu Aina nak apa”

               “Dia nak nasi goreng ayam dengan limau ais.”

               “Habis tu sayang nak makan. Nak Adam pilihkan tak.” Nia membalas dengan anggukan sahaja.

               Adam memanggil pelayan untuk memesan makanan mereka. Dan seperti biasa minuman akan sampai terlebih dahulu. Adam memesan makanan dan minuman yang sama untuk dia dan Nia.

              “Ermm..dahaganya.”ujar Aina setelah mengambil tempat disebelah Nia. Dia terus 
mengambil airnya dan disedut perlahan limau aisnya.

              “Tak ada tempat lain ke  abang nak bawa kita orang. Tahulah tempat ni tempat kegemaran abang dengan akak.” Rugut Aina.

               “Biarlah. Walaupun tempat ni tempat kegemaran kita orang tapi banyak lagi makanan yang kita tak cuba tahu.” balas Adam.

             “Memanglah kalau dah abang datang sini selalu order makanan yang sama je. Mana nak cuba makanan baru.”

              Nia hanya memerhatikan percakapan Aina dan Adam. Tidak tahu nak menyelit apa.
              “Okay..Kali ni abang order makanan yang lain. Untuk Nia sekali.”

              “Nia cuba rasa makanan tu. Kita tak pernah order kan makanan ni kalau datang sini. Lagipun menu ni baru ada beberapa bulan lepas. Nia pun dah lama tak datang sini kan. Merajuk dengan Adam.”usik Adam.

              Nia buat tak tahu saja apa yang Adam katakana. Merajuk? Pasal Adam lah dia bawa diri ke Perlis. Adam menyuruh Nia makan selepas makanan yang dipesan sampai. Makan panas-panas baru sedap.

              “Sedap. Pandai Adam pilih.” Nia meneruskan suapan Nasi Ayam Hainan yang lain dari lain  yang pernah dia rasa sebelum ini.

               “Abang nak rasa sikit.”pinta Aina.

               “Betullah sedap. Abang pernah makan ke sebelum ni?” soal Aina.

               “Kan abang dah cakap. Dulu abang datang sini. Rasya selalu order makanan ni. Kegemaran 
dia lah ni” Beritahu Adam tanpa menyedari muka keruh Nia. Dia terus menyambung makannya semula.

               “Nia nak pergi toilet sekejap.” Nia terus bangun beredar dari situ. Aina sudah cuak. Adam  masih tidak menyedari perubahan pada Nia.

               “Abang.”

               “Abang” panggil Aina lagi bila Adam tidak menyahut panggilan pertamanya.

              “Apa masalah abang sekarang ni?” soal Aina. Adam terpinga-pinga apabila adiknya mengajukan soalan secara tiba-tiba.

              “Masalah apa ni Aina. Abang okay sajalah.”

              “Perlu ke abang sebut nama Rasya ex girlfriend abang tu. Perlu ke abang mention makanan kegemaran dia. Siap order lagi untuk abang dengan Kak Nia.”

              “Cuba abang fikir perasaan Kak Nia. Tadi dahlah tak sudah abang renung si Rasya tu. Sekarang ni imbas balik yang abang pernah datang sini dengan Rasya, makan bersama. Apa Kak Nia akan anggap kalau abang macam ni. Pasti hati dia terluka bila tunang sendiri ingatkan bekas kekasih.” Aina menggeleng kepala kesal dengan sikap Adam.

              Adam terkelu. Dia mengeluh mendengar apa yang dikatakan oleh adiknya. Dia sendiri tak tahu apa dah jadi dengan dia. Tiba-tiba sebut nama Rasya.

              “Dah habis makan ke. Jom balik. Nia tak sedap badanlah.” Ujar  Nia. Walapun dia melihat masih terdapat separuh makanan di atas pinggan Aina dan Adam , dia tetap mengajak mereka untuk pulang.

              “Aahlah. Jomlah abang.” Aina turut mengajak Adam untuk pulang. Dia yakin Nia sungguh terasa dengan tingkah Adam.

              Adam menurut kata Nia dan Aina yang ingin pulang segera. Nia dan Aina menunggu Adam membayar bil makanan mereka sebelum beredar bersama-sama.  Di dalam kereta masing-masing diam. Mereka  ditemani dengan suara dj yang berceloteh di radio. Aina sudah lena di tempat duduk belakang.

             “Thanks bawa Nia keluar hari ni. Nia keluar dulu. Drive safely.” Ujar Nia pantas. Dia terus keluar dari perut kereta Adam selepas mengucapkan selamat tinggal.

             “Nia…”panggil Adam. Tetapi panggilan Adam tidak diendahkan oleh Nia. Nia terus berjalan masuk ke dalam rumah.

              “Sudahlah tu. Jom balik. Nak jadi pak guard ke tunggu luar rumah ni. Kak Nia dah masuk dah pun.”Aina yang sudah terjaga terus mengajak Adam pulang.

              “Tapi Nia..”

              “I don’t know..Its your fault. Pandai-pandailah abang. Dahlah masuk cepat. Biar Aina yang drive balik rumah.”
…………………………………………………..


              “Hah, ni kenapa monyok je ni”soal Puan Sri Bahiyah. Dia mengambil tempat di sebelah Aina yang khusyuk menonton televisen.

              “Tak ada apalah ma..Banyak kerja sikit dekat pejabat.”jawab Adam.

              “Kak Nia merajuk dengan abang. Sebab tulah ma.”Aina menyampuk selamba. Dia terus bangun beredar dari situ selepas menjelirkan lidah kepada Adam yang sudah merenung tajam kepadanya.

              “Sebab apa Nia merajuk?”

              “Adam, mama tanya ni. Macam mana Nia boleh merajuk dengan Adam?”

              “Hari tu masa keluar dengan Aina dan Nia, kita orang terserempak dengan Rasya. And lepas tu mulut Adam asyik bercerita pasal dia dekat Nia.”

               “Adam..Adam..yang Adam masih ingat lagi pasal Rasya tu kenapa. Adam sekarang dah tunang dengan Nia. Macam mana Nia tak merajuk kalau sikap Adam macam ni.”tergeleng-geleng kepala Puan Sri Bahiyah.

               “Sekarang ni Adam fikir macam mana nak pujuk Nia. Dah berapa hari tak contact Nia?”

               “Empat hari dah. Nia tak jawab pun panggilan Adam. Dia mesej je”

               “Adam carilah jalan nak pujuk dia.” Ujar Puan Sri Bahiyah. Nak cakap lebih pun tak ada gunanya.
…………………………………………………..


                 Nia menanti dengan sabar kedatangan Tasha ke rumahnya. Seketika kemudian Nia tersenyum lega apabila melihat kereta Tasha berhenti di hadapan rumahnya. Tasha keluar dari kereta dengan membawa sebungkus plastik.

                 “Assalamualaikum” ujar Tasha sambil tersenyum.

                 “Waalaikumussalam” jawab Nia. Dia memeluk sahabatnya.

                 “Rindunya aku kat kau. Dah sebulan kita tak jumpa kan. Ni aku bawa buah dari kampung. Nenek aku kirim” Tasha menyerahkan sebungkus plastik yang berisi buah manggis kegemaran Nia.

                  “Aku pun rindu kat kau. Dekat Nek Som lagilah aku rindu. Nek Som sihat tak?” soal Nia.

                  “Alhamdulillah nenek sihat. Kau tak buat apa-apa ke hari ni?”soal Tasha pula.

                  “Taklah. Kenapa?”

                 “Jomlah keluar. Aku bosanlah. Fariz outstation hari ini. Teman aku keluar pergi Pavi jom.”
                 Nia memikirkan cadangan Tasha. Memandangkan dia tidak berbuat apa-apa pada hari itu Nia bersetuju untuk teman Tasha keluar.

                  “Okaylah. Bagi aku sepuluh minit nak siap.”

                  “Okay..satu jam pun tak apa aku sanggup tunggu.”Tasha tersengih. Mana mungkin Nia akan bersiap satu jam. Nia lah kawan dia yang paling cepat bersiap.

                  “Jom masuk dulu. Tunggu aku kat dalam. Nak minum air ambil sendiri ye Puan Tasha”
                  “Baik Cik Nia”Tasha melayan tingkah Nia.

                  Lima minit kemudian Nia melangkah turun dengan mengenakan blouse labuh berwarna krim dan shawl instant berwarna hitam. Ringkas.

                  “Jom gerak”ujar Nia.

                  “Baru lima minit.”

                  “Habis tu nak suruh aku siap lama-lama ke”

                  Tasha tersengih. “Tak adalah. Cepat sangat kau siap.”

                  “Baju dengan shawl ni semua aku dah siap gosok tinggal pakai je. Simple je ni. Keluar dengan kau je kan.Dahlah jom gerak.” Ajak Nia malas mahu melengahkan masa.

                  “Kita pergi makan dululah. Aku lapar gila kau tahu.”

                  “Kau tak makan ke dari pagi tadi?” soal Nia.

                  “Fariz tak ada. Aku jadi malas nak masak. Nak makannya pun aku seorang je pun. Membazir je masak.”

                  “Yelah tu. Bukan kau memang malas ke dari dulu”Nia mengangkat keningnya kepada Tasha.

                  “Alaa kau ni aku dah berubah okay sejak kahwin ni. Memanglah aku tak pandai masak tapi kalau masak sikit-sikit tu jadilah walaupun tak sesedap kau masak.” Ujar Tasha.

                   Tasha meletakkan keretanya di basement sebelum bergerak menuju ke kedai makan. Nia ralit membalas mesej sehingga dia tidak sedar dengan apa yang  dikatakan oleh Tasha.

                   “Woi..aku cakap dengan kau ni.”geram Tasha dengan Nia. Boleh Nia buat tak tahu je.

                   “Sorrylah. Aku tengah mesej Aina ni. Dia ajak datang rumah. Kau cakap apa tadi.”

                   “Kau nampak tak apa yang aku nampak kat sini”soal Tasha.

                   “Apa kau ni. Nampak apa sebenarnya.” Pelik Nia dengan Tasha.  Manalah dia tahu apa yang dilihat oleh Tasha.

                    Tasha menunjukkan ke arah tersebut. Nia tergamam. Dia melihat Adam yang sedang berjalan dengan Rasya. Mereka nampak mesra sekali. Dan lengan Adam yang dipegang Rasya membuatkan Nia cemburu. Dia sebagai tunang pun tidak pernah menyentuh Adam.

                    “Adam”

                    “Apa masalah Adam tu. Dia tak sedar ke dia dah tunang”

                   “Jom blah. Aku tak nak tengok muka dia.” Ujar Nia. Dia kecewa dengan Adam.

                   “Kau ni tak kan nak pergi macam tu je. Pergilah jumpa Adam. Biar dia terkejut tengok kau.”

                   “Tak payahlah. Aku malaslah.” Nia menarik tangan Tasha pergi dari situ tetapi Tashaa mengeraskan badannya.

                   “Biar aku cakap”

                   “Adammmmm” jerit Tasha. Dia tidak peduli dengan orang yang lalu lalang memandang pelik kepadanya yang mernjerit memanggil nama Adam.

…………………………………………………..


              Adam yang mendengar namanya seperti dipanggil meliarkan pandangan di sekeliling. Betapa terkejutnya dia melihat Nia dan Tasha berada di situ. Dia dapat melihat dengan jelas situasi dimana Nia menarik tangan Tasha untuk beredar dari situ.

              Tasha yang sengaja mengeraskan badannya membuatkan Nia geram.

              “Fine aku balik seorang. Kau pergilah shopping sendiri.”Ni terus pergi meninggalkan tempat itu.

              “Nia…Nia..janganlah tinggal aku.” Jerit Tasha. Dia tidak kisah pun sebenarnya ditinggalkan Nia. Biar dia jumpa dengan Rasya tu.

              Adam sudak tidak terkata apa. Dia bagaikan terkaku melihat langkah tunangnya yang laju meninggalkan Tasha sendirian. Dia suda tidak sedap hati lantas tangan Rasya yang memegang lengannya dilepaskan kasar. Dia berlari mengejar langkah Nia yang semakin jauh.

               “Adammmmm”jerit Rasya. Sakit hatinya apabila ditinggalkan Adam. Tasha tersenyum mengejek melihat riak muka Rasya.

               “Padan muka kau” Tasha masih lagi ingin menyakitkan hati Rasya.

               “Hei apa masalah kau hah” marah Rasya dengan suara yang tinggi.

               “Terjerit-jerit macam monyet kat dalam mall ni kenapa. Tak tahu malu. Tengok tu ramai yang tengok kau menjerit ni.”

                Rasya melihat sekeliling Baru dia sedar dirinya diperhatikan. Dia menunduk. Segan.

                “Chow dulu. Bye” Rasya tersengih sinis. Kalau tak cari pasal dengan orang tak sah Tasha ni.

               ‘Aduhhh..tak kan nak jalan sorang-sorang. Ruginya tak ikut Nia tadi. Tulah padan muka kau’

                Tasha mengambil keputusan untuk membeli barang dapur. Satu je tujuan dia. Nak bawa balik rumah Nia. Nak suruh Nia masakkan untuk dia. Apa punya kawanlah dia. Hahaha. Dia menghantar pesanan kepada Nia memberitahu hajatnya.

………………………………………………..


                  Adam berpusing-pusing mencari kelibat Nia. Dari jauh dia dapat melihat Nia sedang menunggu teksi di tempat menunggu. Adam lantas masuk ke dalam kereta nak bergerak menuju ke tempat Nia. Dia memberhentikan keretanya dia hadapan Nia dan membunyikan hon keretanya.

                  Nia sedar kereta Adam berada dihadapannnya. Tapi dia selamba buat tidak tahu. Malah sibuk bermain dengan telefon bimbitnya.

                   Adam keluar dari perut kereta apabila tiada reaksi daripada Nia. Dia mengambil tempat di sebelah Nia. Nia masih lagi tidak mempedulikan Adam.

            “Nia buat apa”

            “Rabun ke? Tak pakai contact lens ke hari ni. Tak nampak orang buat apa. ” sinis.

            “Adam nampak..”

            “Dah tu lagi nak tanya.” Nia memotong cakap Adam.

            “Nia…”

            “Pergilah balik.”

            “Nia tak nak balik.” Tanya Adam. Dia mencuri pandang ke arah Nia yang masih lagi tidak 
memandang kepadanya.

            “Tunggu teksi”

            “Ikut Adam. Adam hantarkan eh”

            “Malas”

            “Nia..please”

            “Orang cakap tak nak tu tak naklah.”marah Nia.

            “Sayang..please. Janganlah macam ni. Susah hati Adam macam ni. Adam hantar Nia eh”

             “Susah? Bukan Adam senang hati dapat keluar dengan Rasya?” usai berkata Nia terus memboloskan diri ke dalam kereta milik Adam.

             ‘Nak sangat hantar aku kan’

              Masing-masing membisu di dalam kereta. Nia melemparkan pandangannya ke luar tingkap. Tidak rasa ingin berbual. Lagipun dia sedang marah dan sakit hati dengan Adam.

              “Nia, Adam boleh explain. Semuanya salah faham. Adam dengan Rasya…” terhenti ketika Nia ingin keluar dari kereta.

               “Adam fikirlah baik-baik hubungan kita ni., Kalau Adam nak teruskan go ahead. Kalau Adam rasa Adam masih sayangkan Rasya, Adam boleh putuskan pertunangan kita. Nia tak nak orang yang tak ikhlas terima Nia. “

              “Dahlah, Adam pergi balik fikir apa yang Nia katakan ni. Nia masuk dulu. Assalamualaikum”

               Adam mengeluh. Dia hanya mampu melihat langkah Nia yang sudah menjauh dari keretanya dan melangkah masuk ke dalam rumah.

……………………………………….


             “Abang ni sayang Kak Nia ke tak?” soal Aina.       
       
             “Mestilah abang sayang tunang abang tu”

             “Habis tu yang abang boleh pergi keluar dengan Rasya kenapa. Tak ingat dekat tunang?”soal Aina. Dia memandang tajam kepada Adam.

             “Abang kawan je dengan Rasya tu. Hari tu yang abang keluar dengan Rasya sebab Rasya nak minta maaf dengan abang atas apa yang dia pernah buat dekat abang dulu.”

              “Betullah apa yang abang cakap ni” Adam berkata bersungguh-sungguh apabila dia yakin Aina masih tidak mempercayainya.

               “Abang yakin dengan perasaan abang ni. Abang cinta dan sayangkan Kak Nia?”

               “Betul Aina. Abang yakin sangat-sangat”

               “Jadi abang nak buat apa sekarang”

              “Teruskan pertunangan abang dengan Nia lah. Abang sayang gila dengan tunang abang tu.” Aina mencebik apabila mendengar perkataan sayang keluar dari mulut abangnya.

               “Tapi..”

               “Tapi apa…”pintas Aina.

               “Abang cakap jangan menyampuk.” Marah Adam.

               “Tu pun nak bising. Hah..cakaplah nak cakap sangat tadi.”bidas Aina lagi. Berlawan kata je dua orang ni.

                “Tapi abang nak suruh mama dan papa pujuk Nia suruh percepatkan perkahwinan kita orang. Kalau Kak Nia merajuk tahulah abang nak pujuk macam mana.”

                “Abang yakin ke Kak Nia nak. Aina rasa Kak Nia dah give up dekat abanglah.”sengaja Aina mengusik Adam.

                 “Hah..mana Aina tahu?” soal Adam.

                 “Kak Nia mesej Aina hari tu bagi tahu pasal hati dia dah penat tunggu abang.” Makin suka Aina menambah cerita.

                 “Mamaaaaa…mamaaaaa”jerit Adam.  Aina tidak tahan ketawa. Dia menekan-nekan perutnya melihat riak wajah abangnya yang sudah cuak.

                 “Ya Allah. Adam apa yang terjerit-jerit malam-malam ni.”

                 “Adam nak mama cepatkan tarikh nikah Adam dengan Nia. Adam tak kira. Adam nak kahwin dengan Nia secepat yang mungkin.” Adam terus masuk ke dalam bilik. Seperti cacing kepanasan Adam di dalam bilik. Ke hulu ke hilir memikirkan tentang Nia.

                  “Abang tu hah buat hal dengan Kak Nia. Aina usik lah sikit. Tu yang jadi tak keruan tu” Aina ketawa.

                  “Habis tu yang nak suruh mama cepatkan tarikh nikah dia tu kenapa.”

                  “Buat jelah ma..Nanti merajuk abang tu susah nak pujuk.” Balas Aina. Tangannya laju menaip di screen telefon bimbitnya. Misi Berjaya.
………………………………………………..


             Adam mengukirkan senyuman penuh makna sebaik sahaja melihat Nia melangkah masuk ke dalam biliknya. Kini Adam sudah sah menjadi suami kepada Nia. Segala rasa runsing dan bimbang yang dia tanggung telah lenyap sebaik sahaja dia melafazkan akad nikah.

            “Apa senyum-senyum”kata Nia. Dia selamba membuka tudung. Rambutnya dileraikan. Dia ingin mandi setelah seharian dia memakai baju pengantin. Panas dan rimas. Nia mengambil pakaian lalu terus masuk ke dalam tandas.

            Adam terpegun melihat rambut panjang Nia yang tidak pernah dia lihat selama ini. Marah lag ke Nia kepada dia…Nia melangkah keluar setelah dua puluh minit berada di dalam tandas.

            “Dah solat ke belum” soal Nia. Adam menjawab dengan anggukan sahaja.

            “Pergilah mandi. Bau dah macam apa dah ni. Nia nak solat dulu.”  Adam tersengih. Nia..Nia.

            Setelah selesai solat Nia menyediakan pakaian Adam. Dia memlilh sehelai kain pelikat dan tshirt biasa.  Adam keluar dengan hanya bertuala. Nia segan melihat Adam dan ingin buru-buru keluar dari bilik itu.

           “Oopss, sayang nak pergi mana”Adam meraih pinggang Nia dari belakang. Badan Nia tersandar pada badan Adam.

           “Err..nak pergi dapur. Haus. Lepaslah Adam. Pergilah pakai baju. Nia dah sediakan tu hah”

           “Adammm..”Nia mencuba merungkaikan pegangan Adam di pinggangnya. Makin di cuba makin ketat pulak Adam peluk.

           “Panggil Adam, biy. Selain daripada tu tidak dilayan.” Mengada-mengada pulak Adam ni.

           “Lepaslah Adam”Nia tidak mengikut kata Adam.

           “Cuba dengar cakap suami”tegur Adam.  Nia mencebik.

           “Panggil abang tak boleh ke” soal Nia sambil memandang wajah Adam yang tersengih-sengih. Bagi penampor baru tau…Hish..tak baik Nia..

           “Tak boleh. Rasa macam Aina pulak yang panggil. Tak nak. Tak kira kena panggil biy jugak.” Macam budah-budak.

           “Yelah-yelah. Biy lepaskan pinggang Nia.” Adam tersenyum lantas memberikan ciuman di pipi Nia.

            “Dahlah. Cepat lepaskan.” Adam menunjukkan pipinya pula. Minta dicium.

            “Main-mainlah Adam oopss biy ni.”

            “Cepat sayang.”gesa Adam. Nak tak nak terpaksalah Nia mencium pipi suaminya.

             “Okay. Tolong buatkan susu panas untuk biy okay. Biy tunggu sayang. Banyak benda nak cerita dengan Nia tau.”

            Sementara menunggu Nia, Adam membalas setiap mesej yang dikirim daripada kawan-kawannya yang tidak dapat hadir ke majlis perkahwinan mereka.

             Nia melihat Adam yang sudah lengkap berpakaian baring di atas katil sambil bermain handphone. Dia meletakkan susu panas di atas meja.

             “Sayang”panggil Adam. Dia menepuk tilam meminta Nia duduk disebelahnya.

             “Ermmm”

             “Sayang marah lagi ke dengan biy” soal Adam. Dia melingkarkan tangannya untuk memeluk pinggang Nia.

              “Tangan tu cuba duduk diam.”rungut Nia. Dia cuba meleraikan tanngan suaminya tetapi pegangan Adam yang cukup kuat menyukarkan Nia untuk melepaskan diri dari Adam.

             “Biarlah. Isteri biy kan. Hak milik biy. Suka hati biy lah.” Adam mencebik apabila Nia terus menerus ingin melepaskan diri darinya. Nia terdiam.

              “Marah lagi..ermm” tanya Adam. Dia merenung wajah Nia.

             “Betul ke keputusan biy ni”?soal Nia pula. Nia turut memegang tangan Adam yang berada dipinggangnya. Adam tersenyum melihat reaksi positif Nia.

             “Maksud sayang”

             “Betul ke keputusan biy pilih Nia daripada Rasya.”

             “Sayang dengar sini. Biy cinta dan sayangkan Nia Cuma seorang sahaja. Tak ada permpuan lain lagi dah. Rasya tu masa silam biy. Nia ni masa depan biy. Faham. Semuanya salah faham sahaja. Biy memang dah tak ada apa-apa hubungan dengan dia.”

              “Okay..Nia dah tahu dah”Nia memberikan senyuman manis kepada Adam. Adam terkesima.

              “Mana sayang tahu.” Adam mengecilkan matanya.

               Nia mengusap wajah suaminya. Ditenung wajah yang dulunya skema dengan cermin mata tebal rambut yang outdated yang telah berubah kepada Adam yang dilihatnya sekarang. Dia memberikan ciuman di pipi Adam.

              “Adik ipar kesayangan Nia lah. Tapi sebenarnya mastermindnya Nia. Nia yang suruh cakap dekat biy yang Nia ni dah give up tunngu biy” Jawab Nia sambil ketawa melihat riak geram pada wajah Adam.

               “Nia ni kan. Tak patut buat biy macam tu. Orang punyalah takut tak dapat kahwin dengan dia.” Adam mencubit kedua-dua pipi Nia. Geram.

               “Siapa suruh biy sakitkan hati Nia. Masa jumpa Rasya hari tu bukan main lagi tengok macam nak keluar biji mata. Lepas tu bawak pergi makan. PIlih makanan kegemaran Rasya. Lepas tu jumpa pulak kat mall. Rasya tu siap pegang lengan biy lagi. Biy lagi suka agaknya kan.”bebelan Nia terasa indah di telinga Adam.

                “Okay-okay. Biy minta maaf. Tak bermaksud pun nak buat sayang macam tu. Biy terima dia ajak keluar pun sebab dia kata nak minta maaf dengan biy sebab pernah permainkan biy. Tu je.” Terang Adam bersungguh-sungguh. Tidak mahu isterinya salah faham lagi.

                 “Tapi dia sentuh biy, biy tak halang pun.” Bila terfikirkan tentang itu terus Nia melepaskan tangannya dari memegang tangan Adam.

                “Sayang..ishh janganlah merajuk. Biy masa keluar dengan dia hari tu okay je. Tahu-tahu je dengar nama biy macam ada orang jerit. Masa tu baru biy sedar Rasya pegang tangan biy. Tapi sebelum tu memang tak ada. Sebab tu biy kejar sayang.”

                “Betul ni?” tanya Nia inginkan kepastian.

                “Betul sayanggggg.”Adam mengeratkan lagi pelukannya.

                “Okay. Nia percaya. Tu susu biy tu, tadi suruh Nia buat. Kan dah sejuk dah ni.” Bebel Nia.

                “Sejak bila pandai membebel ni.”soal Adam sambil ketawa.

                “Sejak kahwin dengan biy lah ni.”

                 “Amboi. Kita pulak yang salah. Nak kena ni.”

                 “Dah-dah. Jom tidur. Esok nak bangun pagi. Majlis kita tak habis lagi biy.” Ujar Nia.

                 “Yes boss.” Usik Adam. Setelah Nia baring disebelah Adam, Adam menyelimutkan Nia. Nia membalas senyuman Adam.

                 “Selamat malam biy. Assalamualaikum.” Nia sempat mengucup tangan Adam sebelum tidur.

                 “Selamat malam sayang. Waalaikumsalam. Jom tidur.” Adam membalas dengan salam dan ciuman di dahi Nia.

                  Makin menggebu perasaan sayang dan cinta terhadap Nia. Terus tubuh isterinya dipeluk erat. Semoga Nia dan Adam bersatu dan kekal hingga ke akhirnya. ….



TAMAT
                     

2 comments:

  1. salam.....
    tahniah. bukan mudah nak menghasilkan sesebuah cerpen atau novel
    teruskan berkarya....moga satu hari nanti menjadi novelis yg hebat.

    ReplyDelete

- Assalamualaikum...sila tinggalkan komen.
-Kalau suka like or share ok :)
-Segala teguran akan diterima
-Segala comment akan dibalas kalau ada kelapangan..

TERIMA KASIH..Jangan lupa singgah sini lagi ye :D